Tazkirah Ramadhan (6) Tetapkanlah Hati Kami, Ya Allah

 Sheikh Al-Qahthan menyampaikan ceramah kepada khayalak dan menceritakan sebuah cerita yang diperolehi daripada seorang pemuda.

Seorang pemuda bertemu dengan Syeikh tersebut dan menceritakan satu perihal yang boleh dijadikan teladan kepada kita semua.

Terdapat seorang pemuda soleh yang menemani pemuda tersebut belayar di atas kapal. Mukanya bersih dan jernih. Dia seorang pemuda yang sangat taat kepada Allah. Bila tiba waktu solat, dia akan mengumandangkan azan dan mengajak orang lain untuk turut bersolat bersamanya.

Setelah berlayar terlalu jauh, kapal tersebut singgah di sebuah pulau dalam gugusan Kepulauan Hindi. Semua anak kapal turun ke darat. Ada diantara mereka yang bersiar-siar sambil melihat keadaan di kawasan tersebut dan ada juga yang melakukan aktiviti-aktiviti tidak berfaedah dan melakukan maksiat kepada Allah.Pemuda yang soleh ini tidak turun ke darat. Sebaliknya, dia sibuk mengemas peralatan kapal, membersihkan kapal dan mulutnya sentiasa berzikir mengingati Allah. Begitulah rutin hariannya sehinggalah pada suatu hari ada seorang anak kapal yang agak nakal membisikkan sesuatu kepada pemuda soleh tersebut.

Si anak kapal tersebut tidak mengajak ke disko dan tempat pelacuran, sebaliknya hanya mengajak pemuda soleh tersebut melihat aktiviti-aktiviti menarik seperti menonton tarian wanita gelek, melihat orang berjalan atas paku dan beberapa perkara menarik lagi. Setelah dipujuk dan dirayu, pemuda soleh itupun akur dan turun ke darat.

Mereka berjalan disepanjang malam sehinggalah si anak kapal tersebut membawanya ke satu lorong yang gelap. Di situ terdapat beberapa rumah kecil. Si anak kapal masuk ke rumah itu dan menyuruh pemuda soleh tunggu di luar rumah. Pemuda soleh terdengar helaian tawa wanita-wanita didalam dan cuba mengintai ke dalam rumah tersebut. Alangkah terkejutnya kerana pertama kali melihat aksi-aksi yang tidak menyeronokkan tersebut.

Setelah pulang ke kapal, pemuda soleh tersebut susah nak melelapkan mata. Dia asyik teringat aksi yang ditontonnya beberapa jam lalu. Kemudian, keesokkan harinya, dia bergegas turun dari kapal dan pergi ke tempat tersebut. Itulah aktivitinya sehari-hari. Sehinggalah apabila kapalnya hendak berlayar, beberapa orang anak kapal terpaksa pergi mencari dan menarik pemuda soleh tersebut dari rumah tersebut.

Selang beberapa hari, pemuda soleh ini murung dan bermuram durja. Diberikan makanan dan minuman, tidak dijamahnya. Bila tiba waktu malam, dia akan meraung dengan kuat sehinggalah kapten kapal tersebut marah dan bertanya perihal dirinya. Pemuda soleh tersebut tidak mampu berkata apa-apa melainkan dia hanya mampu mengangkat kainnya dan terjatuhlah beberapa ekor ulat yang berbau busuk. Seluruh anak kapal terkejut dengan kejadian tersebut. Keesokkan harinya, pemuda itu ditemui mati dalam keadaan yang menyayat hati.

Marilah kita berdoa kepada Allah dalam bulan yang diberkati ini, agar Allah menetapkan hati-hati dalam keadaan tunduk beragama. Kita mohon pada Allah agar diberikan petunjuk dalam setiap inci kehidupan kita dan merayulah kepadaNya agar dimatikan kita dalam keadaan husnul khatimah. InsyaAllah. Moga Allah memakbulkan doa kita semua.

 

Posted on August 10, 2011, in Artikel. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: